semua Kategori
EN

Berita industri

Beranda > Berita > Berita industri

Ginseng

Waktu Penerbitan: 2021-09-09 views: 127

Ringkasan

2

Ginseng telah digunakan di Asia dan Amerika Utara selama berabad-abad. Banyak yang menggunakannya untuk meningkatkan pemikiran, konsentrasi, memori, dan daya tahan fisik. Ini juga digunakan untuk membantu dengan depresi, kecemasan dan sebagai pengobatan alami kelelahan kronis. Ini dikenal untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh, melawan infeksi dan membantu pria dengan disfungsi ereksi.

Penduduk asli Amerika pernah menggunakan akar sebagai stimulan dan obat sakit kepala, serta pengobatan untuk infertilitas, demam dan gangguan pencernaan. Saat ini, sekitar 6 juta orang Amerika memanfaatkan manfaat ginseng yang telah terbukti secara teratur.

Ada 11 spesies ginseng, semuanya termasuk dalam genus Panax dari famili Araliaceae; Nama botani Panax berarti "menyembuhkan semua" dalam bahasa Yunani. Nama "ginseng" digunakan untuk merujuk pada ginseng Amerika (Panax quinquefolius) dan ginseng Asia atau Korea (Panax ginseng). Tanaman ginseng sejati hanya milik genus Panax, sehingga spesies lain, seperti ginseng Siberia dan ginseng putra mahkota, memiliki fungsi yang berbeda.
Senyawa unik dan bermanfaat dari spesies Panax disebut ginsenosides, dan mereka saat ini sedang dalam penelitian klinis untuk menyelidiki potensi mereka untuk penggunaan medis. Baik Asia maupun

Ginseng Amerika mengandung ginsenosides, tetapi mereka termasuk jenis yang berbeda dalam jumlah yang berbeda. Penelitian telah bervariasi, dan beberapa ahli belum yakin bahwa ada cukup data untuk memberi label kemampuan medis ginseng, tetapi selama berabad-abad orang percaya pada senyawa dan hasilnya yang bermanfaat.

Apa saja bentuk ginseng?

Ginseng Amerika belum siap digunakan sampai tumbuh sekitar enam tahun; Ini terancam punah di alam liar, jadi sekarang ditanam di peternakan untuk melindunginya dari panen berlebihan. Tanaman ginseng Amerika memiliki daun yang tumbuh melingkar di sekitar batang. Bunganya berwarna kuning-hijau dan berbentuk seperti payung; Mereka tumbuh di tengah tanaman dan menghasilkan buah beri merah. Tanaman ini mengalami kerutan di sekitar leher seiring bertambahnya usia — tanaman yang lebih tua lebih berharga dan lebih mahal karena manfaat ginseng lebih melimpah pada akar yang sudah tua.
Ginseng mengandung berbagai komponen farmakologis, termasuk serangkaian saponin triterpenoid tetrasiklik (ginsenosides), poliasetilen, senyawa polifenol, dan polisakarida asam.

Apa manfaatnya?

1. Meningkatkan Mood dan Mengurangi Stres
Sebuah studi terkontrol yang dilakukan di Pusat Penelitian Kinerja dan Nutrisi Otak di Inggris melibatkan 30 sukarelawan yang diberi tiga putaran perawatan ginseng dan plasebo. Penelitian dilakukan untuk mengumpulkan data tentang kemampuan ginseng untuk meningkatkan mood dan fungsi mental. Hasilnya menemukan bahwa 200 miligram ginseng selama delapan hari memperlambat penurunan mood, tetapi juga memperlambat respons peserta terhadap aritmatika mental. Dosis 400 miligram meningkatkan ketenangan dan meningkatkan aritmatika mental selama pengobatan delapan hari.
Studi lain yang dilakukan di Divisi Farmakologi di Central Drug Research Institute menguji efek Panax ginseng pada tikus dengan stres kronis dan menemukan bahwa ia “memiliki sifat anti-stres yang signifikan dan dapat digunakan untuk pengobatan gangguan yang disebabkan oleh stres.” Dosis 100 miligram Panax ginseng mengurangi indeks maag, berat kelenjar adrenal dan kadar glukosa plasma - menjadikannya pilihan obat yang kuat untuk stres kronis dan obat alami maag yang hebat dan cara untuk menyembuhkan kelelahan adrenal.

2. Meningkatkan Fungsi Otak
Ginseng merangsang sel-sel otak dan meningkatkan konsentrasi dan aktivitas kognitif. Bukti menunjukkan bahwa mengkonsumsi akar Panax ginseng setiap hari selama 12 minggu dapat meningkatkan kinerja mental pada orang dengan penyakit Alzheimer. Satu studi yang dilakukan di Departemen Neurologi di Clinical Research Institute di Korea Selatan menyelidiki efektivitas ginseng pada kinerja kognitif pasien dengan penyakit Alzheimer. Setelah perawatan ginseng, para peserta menunjukkan peningkatan, dan tren kelas atas ini berlanjut selama tiga bulan. Setelah menghentikan pengobatan ginseng, perbaikan menurun ke tingkat kelompok kontrol.
Ini menunjukkan ginseng bekerja sebagai pengobatan alami Alzheimer. Meskipun penelitian lebih lanjut tentang topik ini diperlukan, satu studi pendahuluan menemukan bahwa kombinasi ginseng Amerika dan ginkgo biloba membantu menyembuhkan ADHD secara alami.

3. Memiliki Sifat Anti-Peradangan
Sebuah studi menarik yang dilakukan di Korea mengukur efek menguntungkan dari ginseng merah Korea pada anak-anak setelah kemoterapi atau transplantasi sel induk untuk kanker stadium lanjut. Penelitian ini melibatkan 19 pasien yang menerima 60 miligram ginseng merah Korea setiap hari selama satu tahun. Sampel darah dikumpulkan setiap enam bulan, dan sebagai hasil dari pengobatan, sitokin, atau protein kecil yang bertanggung jawab untuk mengirimkan sinyal ke otak dan mengatur pertumbuhan sel, menurun dengan cepat, yang merupakan perbedaan yang signifikan dari kelompok kontrol. Studi ini menunjukkan bahwa ginseng merah Korea memiliki efek menstabilkan sitokin inflamasi pada anak-anak dengan kanker setelah kemoterapi.
Sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam American Journal of Chinese Medicine yang dilakukan pada tikus juga mengukur dampak ginseng merah Korea terhadap sitokin inflamasi; Setelah memberi tikus 100 miligram ekstrak ginseng merah Korea selama tujuh hari, ginseng terbukti secara signifikan mengurangi tingkat peradangan – akar dari sebagian besar penyakit – dan memperbaiki kerusakan yang sudah terjadi pada otak.
Studi hewan lain mengukur manfaat anti-inflamasi ginseng. Ginseng merah Korea diuji untuk sifat anti-alerginya pada 40 tikus dengan rinitis alergi, penyakit radang saluran napas atas yang umum yang biasanya terlihat pada anak-anak dan orang dewasa; Gejala yang paling sering termasuk hidung tersumbat, hidung gatal dan bersin. Di akhir percobaan, ginseng merah Korea mengurangi reaksi inflamasi alergi hidung pada tikus, menunjukkan tempat ginseng di antara makanan anti-inflamasi terbaik.

4. Membantu Menurunkan Berat Badan
Manfaat ginseng lain yang mengejutkan adalah kemampuannya untuk bekerja sebagai penekan nafsu makan alami. Ini juga meningkatkan metabolisme Anda dan membantu tubuh membakar lemak lebih cepat. Sebuah penelitian yang dilakukan di Tang Center for Herbal Medicine Research di Chicago mengukur efek anti-diabetes dan anti-obesitas dari Panax ginseng berry pada tikus dewasa; Tikus disuntik dengan 150 miligram ekstrak ginseng berry per kilogram berat badan selama 12 hari. Pada hari kelima, tikus yang mengonsumsi ekstrak ginseng memiliki kadar glukosa darah puasa yang lebih rendah secara signifikan. Setelah hari ke-12, toleransi glukosa pada tikus meningkat dan kadar glukosa darah secara keseluruhan menurun sebesar 53 persen. Tikus yang dirawat menunjukkan penurunan berat badan juga, mulai dari 51 gram dan mengakhiri pengobatan pada 45 gram.
Sebuah studi serupa yang dilakukan pada tahun 2009 menemukan bahwa Panax ginseng memainkan peran penting dalam efek anti-obesitas pada tikus, yang menunjukkan pentingnya klinis meningkatkan pengelolaan obesitas dan sindrom metabolik terkait dengan ginseng.

5. Mengobati Disfungsi Seksual
Mengambil bubuk ginseng merah Korea tampaknya meningkatkan gairah seksual dan mengobati disfungsi ereksi pada pria. Sebuah tinjauan sistematis 2008 termasuk 28 studi klinis acak yang mengevaluasi efektivitas ginseng merah untuk mengobati disfungsi ereksi; Tinjauan tersebut memberikan bukti sugestif untuk penggunaan ginseng merah, tetapi para peneliti percaya bahwa penelitian yang lebih ketat diperlukan untuk menarik kesimpulan yang pasti.
Dari 28 studi yang ditinjau, enam melaporkan peningkatan fungsi ereksi saat menggunakan ginseng merah dibandingkan dengan kontrol plasebo. Empat studi menguji efek ginseng merah untuk fungsi seksual menggunakan kuesioner dibandingkan dengan plasebo, dan semua percobaan melaporkan efek positif ginseng merah.
Penelitian yang dilakukan pada tahun 2002 di Departemen Fisiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Southern Illinois menunjukkan bahwa komponen ginsenoside ginseng memfasilitasi ereksi penis dengan secara langsung menginduksi vasodilatasi dan relaksasi jaringan ereksi. Ini adalah pelepasan oksida nitrat dari sel endotel dan saraf perivaskular yang secara langsung mempengaruhi jaringan ereksi.
Penelitian universitas juga menunjukkan bahwa ginseng mempengaruhi sistem saraf pusat dan secara signifikan mengubah aktivitas di otak yang memfasilitasi perilaku hormonal dan sekresi.

6. Meningkatkan Fungsi Paru-paru
Pengobatan ginseng telah secara signifikan menurunkan bakteri paru-paru, dan penelitian yang melibatkan tikus telah menunjukkan bahwa ginseng dapat menghentikan pertumbuhan cystic fibrosis, infeksi paru-paru yang umum. Dalam satu penelitian tahun 1997, tikus diberi suntikan ginseng, dan setelah dua minggu, kelompok yang diobati menunjukkan pembersihan bakteri yang meningkat secara signifikan dari paru-paru.
Penelitian juga menunjukkan manfaat ginseng lainnya adalah kemampuannya untuk mengobati penyakit paru-paru yang disebut penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), yang ditandai dengan aliran udara yang buruk secara kronis yang biasanya memburuk dari waktu ke waktu. Menurut penelitian, mengonsumsi Panax ginseng melalui mulut tampaknya meningkatkan fungsi paru-paru dan beberapa gejala COPD.

7. Menurunkan Kadar Gula Darah
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ginseng Amerika menurunkan kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2, bekerja sebagai obat alami diabetes. Menurut University of Maryland Medical Center, satu penelitian menemukan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 yang mengonsumsi ginseng Amerika sebelum atau bersama-sama dengan minuman gula tinggi menunjukkan lebih sedikit peningkatan kadar glukosa darah.
Studi lain yang dilakukan di Human Cognitive Neuroscience Unit di Inggris menemukan bahwa Panax ginseng menyebabkan penurunan kadar glukosa darah satu jam setelah konsumsi glukosa, membenarkan bahwa ginseng memiliki sifat glucoregulatory.
Salah satu kesulitan utama dengan diabetes tipe 2 adalah tubuh tidak cukup responsif terhadap insulin. Satu studi menemukan bahwa ginseng merah Korea meningkatkan sensitivitas insulin, lebih lanjut menjelaskan kemampuan ginseng untuk membantu menurunkan kadar gula darah dan membantu mereka yang berjuang dengan diabetes tipe 2.

8. Mencegah Kanker
Penelitian telah menunjukkan bahwa ginseng memiliki sifat antikanker yang kuat karena kemampuannya untuk menghambat pertumbuhan tumor. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan tentang hal ini, laporan menyimpulkan bahwa peningkatan kekebalan sel yang melibatkan sel T dan sel NK (sel pembunuh alami), bersama dengan mekanisme lain seperti stres oksidatif, apoptosis dan angiogenesis, yang memberi ginseng sifat antikankernya.
Ulasan ilmiah menyatakan bahwa ginseng mengurangi kanker melalui mekanisme anti-inflamasi, antioksidan dan apoptosis untuk mempengaruhi ekspresi gen dan menghentikan pertumbuhan tumor. Hal ini menunjukkan ginseng dapat bekerja sebagai pengobatan kanker alami. Sejumlah penelitian telah berfokus pada efek khusus ginseng pada kanker kolorektal karena sekitar 1 dari 21 orang di AS akan terkena kanker kolorektal selama hidup mereka. Para peneliti merawat sel kanker kolorektal manusia dengan ekstrak ginseng berry kukus dan menemukan efek anti-proliferasinya adalah 98 persen untuk HCT-116 dan 99 persen untuk sel SW-480. Ketika para peneliti menguji akar ginseng Amerika kukus, mereka menemukan hasil yang sebanding dengan ekstrak berry kukus.

9. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh
Manfaat ginseng lain yang diteliti dengan baik adalah kemampuannya untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh - membantu tubuh melawan infeksi dan penyakit. Akar, batang dan daun ginseng telah digunakan untuk menjaga homeostasis kekebalan tubuh dan meningkatkan ketahanan terhadap penyakit atau infeksi.
Beberapa studi klinis telah menunjukkan bahwa ginseng Amerika meningkatkan kinerja sel yang berperan dalam kekebalan. Ginseng mengatur setiap jenis sel kekebalan, termasuk makrofag, sel pembunuh alami, sel dendritik, sel T dan sel B.
Ekstrak ginseng menghasilkan senyawa antimikroba yang bekerja sebagai mekanisme pertahanan terhadap infeksi bakteri dan virus. Studi menunjukkan bahwa senyawa poliasetilen ginseng efektif melawan infeksi bakteri.
Penelitian yang melibatkan tikus menunjukkan bahwa ginseng menurunkan jumlah bakteri yang ada di limpa, ginjal dan darah. Ekstrak ginseng juga melindungi tikus dari kematian septik akibat peradangan. Laporan menunjukkan bahwa ginseng juga memiliki efek penghambatan pada pertumbuhan banyak virus, termasuk influenza, HIV dan rotavirus.

10. Meringankan Gejala Menopause
Gejala sial seperti hot flashes, keringat malam, perubahan suasana hati, lekas marah, kecemasan, gejala depresi, kekeringan vagina, penurunan gairah seks, penambahan berat badan, insomnia dan rambut menipis cenderung menyertai menopause. Beberapa bukti menunjukkan bahwa ginseng dapat membantu mengurangi keparahan dan terjadinya ini. Sebuah tinjauan sistematis dari uji klinis acak menemukan bahwa dalam tiga uji coba yang berbeda, ginseng merah Korea memiliki khasiat untuk meningkatkan gairah seksual pada wanita menopause, meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan umum sambil mengurangi gejala depresi dan lebih baik memperbaiki gejala menopause pada indeks Kupperman dan Menopausal Skala Peringkat dibandingkan dengan kelompok plasebo. Sebuah studi keempat tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam frekuensi hot flashes antara kelompok ginseng dan plasebo.

Jenis Ginseng

Sementara keluarga Panax (Asia dan Amerika) adalah satu-satunya jenis ginseng "sejati" karena tingginya tingkat bahan aktif ginsenosides, ada ramuan adaptogenik lain yang memiliki sifat serupa yang juga dikenal sebagai kerabat ginseng.

Ginseng Asia: panax ginseng, juga dikenal sebagai ginseng merah dan ginseng Korea, adalah klasik dan asli yang telah terkenal selama ribuan tahun. Sering digunakan untuk meningkatkan Pengobatan Tradisional Cina bagi mereka yang berjuang dengan Qi rendah, dingin dan kekurangan Yang, yang dapat ditampilkan sebagai kelelahan. Bentuk ini juga dapat membantu dengan kelemahan, kelelahan, diabetes tipe 2, disfungsi ereksi dan memori yang buruk.

Ginseng Amerika: panax quinquefolius, tumbuh di seluruh wilayah utara Amerika Utara, termasuk New York, Pennsylvania, Wisconsin dan Ontario, Kanada. Ginseng Amerika telah terbukti melawan depresi, menyeimbangkan gula darah, mendukung gangguan pencernaan yang disebabkan oleh kecemasan, meningkatkan fokus dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Sebagai perbandingan, ginseng Amerika lebih ringan daripada ginseng Asia tetapi masih sangat terapeutik dan biasanya digunakan untuk mengobati defisiensi yin daripada defisiensi yang.

Ginseng Siberia: eleutherococcus senticocus, tumbuh liar di Rusia dan Asia, juga dikenal sebagai eleuthro, mengandung eleutherosides tingkat tinggi, yang memiliki manfaat yang sangat mirip dengan ginsenosides yang ditemukan pada spesies panax ginseng. Studi menunjukkan bahwa ginseng Siberia dapat meningkatkan VO2 max untuk mengoptimalkan daya tahan kardiovaskular, meningkatkan kelelahan dan mendukung kekebalan.

Ginseng India: withania somnifera, juga dikenal sebagai ashwagandha, adalah ramuan terkenal dalam pengobatan Ayurveda untuk meningkatkan umur panjang. Ini memiliki beberapa manfaat yang mirip dengan ginseng klasik tetapi juga memiliki banyak perbedaan. Ini dapat diambil lebih banyak dalam jangka panjang dan telah terbukti meningkatkan kadar hormon tiroid (TSH, T3 & T4), meredakan kecemasan, menyeimbangkan kortisol, meningkatkan kolesterol, mengatur gula darah dan meningkatkan tingkat kebugaran.
Ginseng Brasil: pfaffia paniculata, juga dikenal sebagai akar suma, tumbuh di seluruh hutan hujan Amerika Selatan dan berarti “untuk segalanya” dalam bahasa Portugis karena manfaatnya yang beragam. Akar Suma mengandung ecdysterone, yang mendukung kadar testosteron yang sehat pada pria dan wanita dan juga dapat mendukung kesehatan otot, mengurangi peradangan, melawan kanker, meningkatkan kinerja seksual dan meningkatkan daya tahan.

Sejarah Ginseng & Fakta Menarik

Ginseng awalnya digunakan sebagai obat herbal di Tiongkok kuno; Bahkan ada catatan tertulis tentang sifat-sifatnya yang berasal dari sekitar 100 M. Pada abad ke-16, ginseng sangat populer sehingga kontrol atas ladang ginseng menjadi masalah.

Pada tahun 2010, hampir semua 80,000 ton ginseng dunia dalam perdagangan internasional diproduksi di empat negara — Korea Selatan, Cina, Kanada, dan Amerika Serikat. Saat ini, ginseng dipasarkan di lebih dari 35 negara dan penjualan melebihi $2 miliar, setengahnya berasal dari Korea Selatan.

Korea terus menjadi penyedia ginseng terbesar dan Cina konsumen terbesar. Saat ini, sebagian besar ginseng Amerika Utara diproduksi di Ontario, British Columbia, dan Wisconsin.

Ginseng yang dibudidayakan di Korea diklasifikasikan menjadi tiga jenis, tergantung cara pengolahannya:
● Ginseng segar berumur kurang dari empat tahun.
● Ginseng putih berumur antara empat dan enam tahun dan dikeringkan setelah dikupas.
● Ginseng merah dipanen, dikukus dan dikeringkan saat berumur enam tahun.

Karena orang menganggap usia akar ginseng itu penting, akar ginseng Manchuria berusia 400 tahun dari pegunungan China dijual seharga $10,000 per ons pada tahun 1976.

Dosis Rekomendasi Ginseng

Dosis ginseng berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:
● Untuk diabetes tipe 2, dosis efektif yang biasa tampaknya 200 miligram setiap hari.
● Untuk disfungsi ereksi, 900 miligram Panax ginseng tiga kali sehari adalah yang menurut para peneliti bermanfaat.
● Untuk ejakulasi dini, oleskan SS-Cream yang mengandung Panax ginseng dan bahan lainnya pada penis satu jam sebelum berhubungan dan bilas sebelum berhubungan.
● Untuk stres, ketegangan atau kelelahan, konsumsi 1 gram ginseng setiap hari, atau 500 miligram dua kali sehari.

Kemungkinan Efek Samping dan Interaksi

Efek samping dari ginseng umumnya ringan. Ginseng dapat bertindak sebagai stimulan pada beberapa orang, sehingga dapat menyebabkan kegelisahan dan insomnia (terutama dalam dosis besar). Penggunaan jangka panjang atau dosis tinggi ginseng dapat menyebabkan sakit kepala, pusing dan sakit perut. Wanita yang menggunakan ginseng secara teratur mungkin mengalami perubahan menstruasi, dan ada juga beberapa laporan reaksi alergi terhadap ginseng.

Mengingat kurangnya bukti tentang keamanannya, ginseng tidak dianjurkan untuk anak-anak atau wanita yang sedang hamil atau menyusui.

Ginseng dapat mempengaruhi kadar gula darah, jadi orang yang memakai obat diabetes tidak boleh menggunakan ginseng tanpa berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka terlebih dahulu. Ginseng dapat berinteraksi dengan warfarin dan dengan beberapa obat untuk depresi; Kafein dapat memperkuat efek stimulan ginseng.

Ada beberapa kekhawatiran bahwa Panax ginseng meningkatkan gejala penyakit autoimun seperti MS, lupus dan rheumatoid arthritis, sehingga pasien dengan kondisi tersebut harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum dan saat mengambil suplemen ini. Ini juga dapat mengganggu pembekuan darah dan tidak boleh dikonsumsi oleh mereka yang memiliki kondisi pendarahan. Orang yang telah menjalani transplantasi organ mungkin tidak ingin mengonsumsi ginseng karena dapat meningkatkan risiko penolakan organ. (29)
Ginseng dapat berinteraksi dengan penyakit sensitif hormon wanita seperti kanker payudara, kanker rahim, kanker ovarium, endometriosis dan fibroid rahim karena memiliki efek seperti estrogen. (29)
Ginseng dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut:
● Obat untuk diabetes
● Obat pengencer darah
● Antidepresan
● Obat antipsikotik
● Stimulan
● Morfin
Penggunaan ginseng yang berlebihan dapat menyebabkan Sindrom Penyalahgunaan Ginseng, yang telah dikaitkan dengan gangguan afektif, alergi, toksisitas kardiovaskular dan ginjal, perdarahan organ genital, ginekomastia, hepatotoksisitas, hipertensi, dan toksisitas reproduksi.

Untuk menghindari efek samping dari ginseng, beberapa ahli menyarankan untuk tidak mengonsumsi ginseng lebih dari tiga sampai enam bulan sekaligus. Jika perlu, dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk beristirahat dan kemudian mulai mengonsumsi ginseng lagi selama beberapa minggu atau bulan.

kategori panas