semua Kategori
EN

Berita industri

Beranda > Berita > Berita industri

schisandra chinensis

Waktu Penerbitan: 2021-09-09 views: 109

Ringkasan
1

Schisandra chinensis (buah lima rasa) adalah tanaman anggur yang menghasilkan buah. Berry ungu-merah digambarkan memiliki lima rasa: manis, asin, pahit, pedas, dan asam. Biji berry Schisandra mengandung lignan. Ini adalah zat yang mungkin memiliki efek menguntungkan pada kesehatan.
Schisandra biasanya tidak digunakan sebagai makanan. Tetapi telah digunakan untuk tujuan pengobatan di seluruh Asia dan Rusia selama beberapa generasi.
Dalam pengobatan tradisional Tiongkok, Schisandra dianggap bermanfaat bagi qi, kekuatan hidup atau energi yang melekat pada semua makhluk hidup. Diperkirakan memiliki dampak positif pada beberapa meridian, atau jalur, di dalam tubuh, termasuk jantung, paru-paru, dan ginjal.

Apa saja bentuk-bentuk Schisandra?
Schisandrins A, B, dan C adalah senyawa kimia bioaktif. Mereka diekstraksi dari buah tanaman Schisandra. Ini mungkin direkomendasikan kepada Anda oleh seorang profesional medis, dan dapat diambil dalam bentuk bubuk, pil, atau cair.
Schisandra juga dapat dibeli sebagai buah beri kering atau jus.
Schisandra juga tersedia sebagai suplemen dalam berbagai bentuk. Ini termasuk bubuk kering, pil, ekstrak, dan ramuan. Suplemen biasanya menyertakan dosis yang disarankan pada kemasan untuk Anda ikuti.

Ekstrak Schisandra (schisandrin, diekstraksi dengan alkohol): Melindungi hati dan diazepam.
Ekstrak Schisandra (polysaccharose dan asam organik, diekstraksi dengan air): Regulasi kekebalan, penekanan tumor, antioksidan, penurun lipid, anti-kelelahan.
Minyak atsiri Schisandra: Mencegah batuk, melindungi hati, Antibakteri, antivirus, anti lelah, meningkatkan kualitas tidur.

Apa manfaatnya?
Schisandra digunakan untuk berbagai masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Ada beberapa data ilmiah dari penelitian pada hewan dan manusia yang menunjukkan bahwa Schisandra mungkin memiliki efek positif pada beberapa kondisi dan penyakit. Ini termasuk:

Penyakit Alzheimer
Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa Schisandrin B memiliki efek positif yang menguntungkan pada penyakit Alzheimer. Para peneliti menentukan bahwa ini disebabkan oleh kemampuan Schisandrin B untuk memblokir pembentukan peptida beta amiloid berlebih di otak. Peptida ini adalah salah satu komponen yang bertanggung jawab untuk membentuk plak amiloid, zat yang ditemukan di otak penderita penyakit Alzheimer.
Studi lain menunjukkan bahwa Schisandrin B mungkin efektif melawan penyakit Alzheimer dan Parkinson. Ini karena efek anti-inflamasi dan neuroprotektifnya pada sel-sel mikroglia di otak.

Penyakit hati
Sebuah studi hewan 2013 menemukan bahwa serbuk sari yang diekstraksi dari tanaman Schisandra memiliki efek antioksidan yang kuat terhadap kerusakan toksik yang diinduksi di hati tikus. Schisandrin C efektif melawan kerusakan hati pada orang dengan hepatitis akut dan kronis, penyakit hati.
Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) dapat menjadi akibat dari berbagai penyakit hati, seperti hepatitis dan sirosis. Ada lebih banyak asam lemak dan peradangan hati di NAFLD. Para peneliti menemukan bahwa Schisandrin B mengurangi asam lemak ini pada tikus. Ini juga bertindak seperti agen antioksidan dan anti-inflamasi.
Studi lebih lanjut diperlukan pada manusia sebelum dosis dan durasi dapat diselesaikan.

Mati haid
Sebuah studi tahun 2016 menganalisis efek ekstrak Schisandra pada wanita dengan gejala menopause. Penelitian ini diikuti 36 wanita menopause selama satu tahun. Para peneliti menetapkan bahwa Schisandra efektif dalam mengurangi beberapa gejala menopause. Gejala-gejala ini termasuk hot flashes, berkeringat, dan jantung berdebar-debar.

Depresi
Studi hewan terbaru lainnya menemukan bahwa ekstrak Schisandra memiliki efek antidepresan pada tikus. Studi tikus tambahan, dijalankan oleh peneliti utama yang sama, memperkuat temuan ini. Namun, Schisandra dan efek potensialnya pada depresi belum dipelajari secara ekstensif pada manusia.

Tekanan
Schisandra mungkin memiliki sifat adaptogenik. Ini berarti dapat membantu tubuh melawan efek kecemasan dan stres, plus memperkuat pertahanan tubuh terhadap penyakit.

Apakah ada efek samping dan risikonya?
Sangat penting untuk tidak melebihi dosis yang direkomendasikan dari Schisandra yang diberikan kepada Anda oleh praktisi kesehatan Anda, atau seperti yang tertera pada labelnya.
Dosis yang terlalu tinggi dapat menyebabkan gejala gangguan lambung, seperti mulas. Untuk alasan ini, Schisandra mungkin tidak sesuai untuk orang dengan kondisi seperti maag, gastroesophageal reflux (GERD), atau hiperklorhidria (asam lambung tinggi). Schisandra juga dapat menyebabkan nafsu makan berkurang.
Schisandra mungkin tidak sesuai untuk wanita hamil atau menyusui. Diskusikan penggunaannya dengan dokter Anda sebelum Anda mulai meminumnya.
Ini juga dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang, seperti gatal atau ruam kulit.

takeaway
Schisandra memiliki sejarah panjang penggunaan medis di seluruh Asia dan Rusia. Ini mungkin efektif melawan beberapa penyakit, termasuk hepatitis dan penyakit Alzheimer.
Meskipun ada beberapa penelitian pada hewan yang menemukan itu bermanfaat untuk depresi, temuan ini perlu diteliti lebih lanjut melalui penelitian pada manusia sebelum dapat direkomendasikan untuk tujuan ini.
Schisandra tidak cocok untuk semua orang. Wanita hamil atau menyusui dan orang dengan kondisi lambung seperti GERD tidak boleh mengambil Schisandra tanpa persetujuan dokter mereka. Untuk menghindari efek samping, penting untuk tidak menggunakan zat ini secara berlebihan.


kategori panas